Thursday, February 14, 2019

Going to Moved [Part 2]


setelah masalah mesin cuci selesai, muncul masalah baru yang namanya internet. kalian tau kan, kalo saat ini koneksi internet itu sudah sepenting nafas? nah, masalahnya tuh saya ngga’ tau saya sebulan cukupnya berapa GB. 

di tempat tinggal saya yang sebelumnya, internetnya free flow walaupun ngga’ kenceng kenceng banget, tapi cukuplah kalo nonton engga’ buffering. di rumah? wifi-nya kenceng ngga’ ada masalah. pun juga di kantor wifinya kenceng. nah, karena habit behavior saya sama internet sudah terbentuk, maka masalah muncul di tempat baru. saya kan harus bangun infrastruktur sendiri, jadi saya ngga’ boleh overrated juga. 

pertama, saya coba dengan paket internet dari kartu pasca bayar milik negara. 10 GB lah.. no youtube, stalking seperlunya, lupakan Netflix. bisa bertahan hanya satu minggu karena (ternyata) rata rata pemakaian saya adalah 2-5GB perhari. mau lanjut pake kartu pasca bayar? BANGKRUT BEB.  

walaupun saya sudah nahan nahan ngga’ bukan ini dan itu, ternyata habisnya tetep banyak. duh duh.. sedih akutu. 

mulai deh saya banding bandingin provider satu dengan yang lain. di Samarinda memang hanya tersedia beberapa, tetapi tetap ada pilihan. pertama mau pake Tepian kabel, tapi coverage areanya ngga’ nyampe lokasi tinggal saya. mau pake Global Extreme, ngga’ sanggup sama tagihannya. mau pasang indovision, sebulannya setengah juta lebih tapi ngga’ kenceng kenceng amat. ya sudah, satu satunya pilihan yang paling masuk ya pake indihome. 

speed-nya? bandwidth-nya? 

nah ini dia. indihome punya 3 tipe bandwidth : kecil, menengah, kenceng dan juga punya 3 angka speed : 10 Mbps, 20 Mbps dan 30 Mbps. jadi saya pake yang mana? 

disini saya harus me-review apa saja yang saya lakukan dengan internet. prioritas utama apa sih? nonton badminton. streaming pake VPN dari badmintonworld.tv. trus apa lagi? download drama korea. streaming Netflix juga. nah, kalo gangguan, otomatis drop dong kecepatannya? berarti saya butuh bandwidth yang tidak kecil. speed juga kayaknya 10 doang ngga’ cukup takutnya gangguan malah ngga’ connect. akhirnya saya putuskan untuk memakai bandwidth menengah dengan speed sebesar 20 Mbps. karena saya berdua sama Riffa, ya otomatis tagihannya dibagi 2 dong. 

so far saya pake oke oke aja. gangguan sih pasti ada tapi Alhamdulillah masih connect. masih kenceng juga. dan yang paling penting, saya bisa kembali bisa selalu streaming badminton! 

nah, tips untuk menentukan seberapa besar bandwidth dan speed internet yang kita butuhkan adalah dengan me-review apa saja kegiatan kita :) bandwidth sama speed bedanya apa? wah kalo itu googling sendiri ya :D


semoga membantu. 


Love, 

Fatimah


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...