Wednesday, January 23, 2019

going to moved [Part 1]


apa sih hal yang bikin kita memutuskan pindah? jika tanpa force major, adalah karena kita menginginkan yang lebih baik. 

satu bulan lalu, saya pindah dari kostan saya yang berukuran 3x2 meter ke sebuah bangunan seluas 64 meter persegi yang kebetulan, saya berada di lantai 2. ternyata, stres karena pindahan itu benar adanya. 2 minggu pertama setelah saya pindah, saya bilang sama kembaran saya, “dulu hidupku di Juanda baik baik aja, kenapa setelah pindah kesini jadi banyak hidden problem sih?” sambil nahan muntah dan masih pusing karena masih mabuk laut efek survey 48 jam diatas speed boat polisi air untuk ngukur pasang surut air sungai Mahakam. 

ternyata setelah saya renungi, itu semua bukanlah hidden problem melainkan proses adaptasi. fase pindahan ya emang begitu! 

pindah ke tempat baru berarti melepaskan kenyamanan di tempat lama dan menyesuaikan dengan keadaan di tempat baru. dalam masa transisi ini merupakan minggu minggu yang berat. karena kita harus setting up banyak hal untuk mengembalikan rasa nyaman yang sudah kita dapat sebelumnya. kita harus membangun ulang rasa nyaman di sebuah situasi baru. ini benar benar butuh proses yang memakan waktu. 

dalam kasus saya, pertama yang bikin saya pusing adalah masalah cucian. saya yang tinggal di pinggir kampus sudah bahagia banget karena punya tukang cuci langganan. sedangkan ketika pindah? mau ngga’ mau saya harus nyuci sendiri itu cucian segambreng. mulailah saya harus mencari mesin cuci yang sesuai dengan kebutuhan saya dengan survey sana sini banding bandingin produk satu dengan yang lain sampai akhirnya mesin cuci tersebut parkir dengan rapi di depan kamar mandi saya. 

kemudian, masalah belum selesai saudara saudara. kelemahannya mesin cuci front loading otomatis adalah airnya kudu ngalir terus selama mesin cuci beroperasi. tidak seperti mesin cuci di rumah saya yang establish dengan kran air yang dibuat khusus untuk mesin cuci, kran air di tempat tinggal saya ini cuma ada di kamar mandi. kalo satu satunya kran air yang ada saya set permanen dengan selang inlet mesin cuci, saya mandi mau pake apa? 


setelah mendapat cukup informasi dari hasil googling, saya memutuskan untuk ke toko bangunan membeli perlengkapan yang intinya bisa membantu mesin cuci saya segera bisa beroperasi. awalnya saya berfikir untuk ke ACE Hardware untuk membeli selang custom menggantikan selang inlet mesin cuci yang tidak nyampe itu, tetapi saya tidak mau membuang barang. kalau saya membeli selang custom yang panjangnya cukup untuk menghubungkan mesin cuci ke kran air kamar mandi mau tidak mau selang inlet akan menjadi useless. akhirnya saya memutuskan membeli konektor selang seharga 3.500 rupiah dan membeli selang air sepanjang 3 meter dengan kualitas biasa aja seharga 3.000 rupiah permeter. saya ngga’ butuh selang yang kualitas gimana gimana, yang penting airnya bisa ngalir. udah gitu aja. 

setelah sampai rumah, setting up semua peralatan yang sudah dibeli di toko bangunan, akhirnya mesin cuci saya bisa beroperasi dengan baik. Alhamdulillah.. terlupakan sudah kesusahan menyambungkan konektor selang ke selang inlet padahal aslinya tinggal dipencet doang kalo mau menyambungkan. 

kalau dulu saya pernah menulis tentang menghitung keyakinan kalo mau pindah kostan, maka ketika kamu mau pindah ke unit apartemen atau ke rumah tapak, yang harus kamu lakukan adalah mendata keyamanan. apa saya hal yang membuat kamu nyaman di kostanmu dulu? sedikit banyak data yang kamu punya itu memudahkan kamu beradaptasi dengan tempat tinggalmu yang baru. 

kamu memang harus tau gimana nyamanmu, biar ngga' kejebak di fase nyaman tapi dia hanya teman gitu.. 

OKE, balik lagi bahas pindahan. 

setelah masalah cucian saya sudah beres, kemudian masalah selanjutnya adalah koneksi internet. sekali lagi, saya tuh udah nyaman dengan kostan yang internetnya free flow dan ngga' perlu mikirin apapun kuota apalah itu. nah, waktu pindah masalah baru muncul. saya ngga' tau sebulan internet saya itu kebutuhannya berapa GB :((( 

lanjut di postingan berikutnya ya! XOXO



No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...